Jumat, 18 Maret 2016

MENGENAL LEBIH DEKAT LANUD ATANG SANDJAJA BOGOR







Tugu Helicopter Lanud Atang Sandjaja


     
        Bulan Januari lalu, tepatnya  tanggal 28 Januari 2016, PAUD Bina Balita Sehat Sejahtera berkesempatan untuk mengunjungi Landasan Udara yang ada di kota Bogor, yaitu Lanud Atang Sandjaja yang beralamat di Jalan  Semplak Kecamatan Kemang  Bogor Barat. Kegiatan outing class ini dilaksanakan sesuai dengan tema pembelajaran yang sedang berjalan yaitu tentang alat transportasi atau kendaraan, rekreasi dan pekerjaan. 

            Pagi itu Bis Angkatan Udara berwarna biru tua sudah menanti murid-murid PAUD BBSS dan para guru di kawasan BNR, tepatnya di depan Pom Bensin dekat Jungle Fest. Ya, hari itu kami di jemput khusus oleh Bis Angkatan Udara  menuju Lanud Atang Sandjaja. Sebelum kami memulai perjalanan, terlebih dahulu Ibu guru membacakan tata tertib selama kunjungan berlangsung, kemudian di lanjutkan dengan membaca doa naik kendaran. Dan kami pun siap untuk menempuh perjalanan menuju Lanud Atang Sandjaja.  

Pengalaman bepergian dengan menggunakan bis menjadi pengalaman pertama dan menyenangkan untuk anak-anak PAUD BBSS. Apalagi mereka bepergian hanya bersama teman-teman sekolah tanpa di dampingi oleh orangtua. Jadilah perjalanan yang seru dan ramai dengan berbagai celotehan khas anak-anak di sepanjang perjalanan. Ada yang bernyanyi-nyanyi, tapi ada juga masih terkantuk-kantuk, mungkin masih mengantuk, ya, karena mereka sudah harus bersiap-siap sejak pagi. Alhamdulillah, rasa kuatir bila ada anak-anak yang mabuk perjalanan atau menangis karena berpisah untuk sementara dengan mamahnya,  ternyata tidak terjadi. Semuanya aman dan lancar terkendali.  Dan akhirnya kami pun tiba sampai tujuan dengan selamat. 

Salah satu Helicopter yang ada di Lanud ATS


 
Tiba di Lanud Atang Sandjaja, pemandangan kami langsung tertuju kepada   sebuah Helikopter yang sedang bersiap-siap untuk take off di landasan berumput yang terhampar luas. Hari itu kegiatan di Lanud Atang Sandjaja memang cukup padat karena ada para pilot yang sedang latihan. Inginnya sih, anak-anak ini tetap ada di pinggir landasan untuk melihat gagahnya helikopter berwarna hijau loreng. Tapi, kita harus masuk dulu ke dalam ruangan untuk mendengarkan penjelasan dari para Pak Firman, salah seorang prajurit Angkatan Udara.




Bapak firman sedang menjelaskan tipe-tipe helicopter


Di dalam ruangan ini kami mendapat penjelasan tentang tipe-tipe helicopter yang ada di Lanud Atang Sandjaja. Mulai  dari Helicopter yang ukurannya kecil, yang hanya bisa memuat 2 orang penumpang, sampai Helicopter   yang memuat sampai 27 orang penumpang. Di Lanud Atang Sendjaja juga ada helicopter Tim SAR dengan warnanya yang khas yaitu Orange. 



Pak Pilot sedang menunjukkan helm


 Tak ketinggalan Bapak Pilot pun ikut memberikan penjelasan tentang perlengkapan yang biasa digunakan seorang pilot. Salah satunya adalah sebuah Helm beserta perangkatnya, yaitu sebuah microfone yang menempel di Helm sebagai salah satu alat komunikasi dengan pihak Air Traffic Control.






Ruang Simulator Pilot



Setelah puas mendengarkan penjelasan tentang tipe-tipe Helicopter, perjalanan kami lanjutkan untuk mengunjungi sebuah tempat yang di beri nama Ruang Simulator untuk Pilot. 


 
di ruang simulator Pilot



Sayangnya kami tidak bisa masuk ke dalam ruang simulator itu karena ada pilot beserta co pilot yang sedang berlatih. Tapi dari luar kami bisa melihat bagaimana ruang simulator itu bergoyang-goyang seperti tertiup angin.  Menurut penjelasan petugas disana, gerakan atau bergoyangnya ruang simulator yang berwarna putih itu menunjukkan bila pilot dan co pilot sedang menempuh penerbangan dengan kondisi cuaca yang tidak baik.

           Ruang Simulator ini di design benar-benar sama dengan ruang kokpit pesawat. Setiap harinya, para pilot dan co pilot ini diberi tugas atau misi untuk menyelesaikan penerbangan dengan kondisi-kondisi tertentu. Mulai dari kondisi yang biasa sampai kondisi yang ekstrem. Tujuan tentu saja untuk melatih dan meningkatkan kemampuan para pilot dan co pilot dalam mengawaki pesawat ataupun  helicopter 



Perjalanan kami ditutup dengan mengunjungi hanggar, dimana kurang lebih  3 sampai 4 buah helicopter SAR ada disana. Senangnya anak-anak bisa memegang dan menaiki helicopter. Walaupun hanya duduk-duduk dan berfoto, itu semua sudah cukup memuaskan mereka. 



  Dan akhirnya kunjungan kami di Lanud ATS pun berakhir dengan amat sangat mengesankan. Ada banyak pengalaman dan cerita yang anak-anak dan ibu guru dapatkan. Belajar itu tidak hanya melulu di dalam kelas, tapi dengan mengunjungi tempat-tempat seperti ini pun sama dengan belajar. Karena proses belajar anak usia dini memang berbeda dengan orang dewasa. Mereka perlu benda-benda konkret atau nyata, mereka juga butuh pengalaman untuk menguatkan daya pikirnya. Sehingga semua aspek perkembangan yang dibutuhkan oleh anak-anak akan terpenuhi. Belajar sambil bermain, bermain sambil belajar, itulah dunia anak, Dunia Anak Usia Dini, yang sehat, cerdas dan ceria... 

               Sampai Jumpa dalam kegiatan PAUD BBSS selanjutnya. Salam Pembelajar.



 

Selasa, 29 Desember 2015

Mengenang 10 Tahun Perjalanan Ke Aceh



 


Hanya hitungan hari, tahun 2015 akan segera berlalu. Banyak peristiwa, cerita dan kenangan telah mengisi lembaran hidupku selama tahun 2015 ini. Diantara semua moments yang paling berkesan adalah bertemu dengan seorang teman yang memotivasi untuk kembali aktif  ngeblog. Bergabung dengan komunitas baru dan bertemu dengan teman-teman baru yang kece and smart abizz.  Dan untuk menutup tahun 2015 ini, aku ingin menuliskan kembali perjalananku ke Aceh 10 tahun yang lalu, atau tepatnya di tahun 2005. Sebuah perjalanan yang tak kan pernah terlupakan, dan akan  menjadi bagian dari sejarah perjalanan hidupku kelak yang bisa kubagi dengan anak-cucu. Ehemmm...


Tak Ada Yang Kebetulan Dalam Hidup ini, Apapun Bisa Terjadi Bila Allah Berkehendak

Ungkapan itu sepertinya cocok untuk menggambarkan apa yang terjadi 10 tahun yang lalu. Bulan Maret 2005, telepon dari kepala sekolah siang itu mengagetkanku. Intinya sih,  saat itu aku diminta untuk menggantikan guru yang seharusnya berangkat ke Aceh. Ternyata temanku itu tidak di ijinkan berangkat ke Aceh oleh orangtuanya. Masuk di akal jugalah kenapa orangtuanya tidak mengijinkan, karena saat itu  baru 3 bulan yang lalu Aceh di terjang Tsunami yang maha dahsyat. Tepatnya tanggal 26 Desember 2004. Kondisi disana yang belum kondusif , membuat ortu temanku itu kuatir dan takut, aku juga sama sih sebenarnya, takut.

 Buatku ini adalah sebuah kejutan yang tidak kalah dahsyatnya dengan tsunami itu sendiri. Mimpi apa ya aku semalam?. Bingung deh pokoknya, antara percaya dan tidak. Bingung juga bagaimana menjelaskan ke suami. Karena kalau aku berangkat berarti harus meninggalkan suami dan anakku yang waktu itu masih berumur  2.5 tahun selama 5 hari. Padahal sebelumnya aku tuh belum pernah pergi tanpa membawa anak, apalagi sampai menginap berhari-hari segala. 

 Alhamdulillah suami mengijinkan, dan ada mamah yang jagain si sulung Irham Nurushidqi. Waktu keberangkatan sudah  semakin dekat. Makin dekat hari H, makin ngga bisa tidur. Ngga terbayang  bagaimana kondisi di sana, apa saja yang harus aku persiapkan. Bekal apa yang harus dibawa, secara aku tuh belum pernah yang namanya pergi atau bahasa kerennya travelling gitu. Aku juga kepikiran naik pesawat itu kayak gimana ya..., jujur saja, aku kan belum pernah naik pesawat, hehehe...  ngga apa-apa deh dikatain norak juga.

Setelah briefing dari Direktur Yayasan Yasmina ibu Iis Istiqomah, tentang maksud dan tujuan ke Aceh, lumayan deh menghilangkan rasa galau dan takut. Aku berangkat berdua dengan Pak Taufik, beliau yang akan presentasi di sana. Aku juga banyak bertanya sama orang-orang yang biasa travelling apa saja yang harus aku persiapkan, mulai dari bekal pakaian, makanan ringan (jaga-jaga kalau ngga nemu makanan gitu),  obat-obatan, makalah, buku-buku, dan lain-lainnya.  

Masih dalam ketidakpercayaan yang amat sangat, tapi aku meyakini bahwa perjalananku hari itu bukan sebuah kebetulan. Tapi sebuah takdir yang Allah telah gariskan untukku. Apapun bisa terjadi jika Allah berkehendak.


Selamat Datang di Aceh

Dan akhirnya perjalananpun di mulai. Hari Rabu, 9 Maret 2005, pukul 06.00 pagi, dengan pesawat Garuda aku terbang menuju Aceh. Perasaanku saat berjalan menyusuri lorong menuju ke dalam pesawat  campur aduk. Deg-degan, takut tapi  excited. Transit di bandara Polonia Medan, kemudian melanjutkan penerbangan dan sampailah di bandar udara Sultan Iskandar  Muda, Banda Aceh. Lupa-lupa ingat jam berapa ya waktu itu sampai di bandara Aceh, kalau ngga salah sekitar jam 11 gitu deh.  

Siang itu kami sambut oleh mas saiful, seorang relawan dan mahasiswa di Aceh. Ada pengalaman lucu, mereka menganggap aku adalah Rosalina Kusumah, tim dari Bogor yang datang ke Aceh. Ternyata belum dikonfirmasi ulang kalau yang berangkat bukan Bu Rosa, Tapi aku, Bu Ani hehehe.  Dan ternyata dalam tiket pesawatpun yang tertera namanya Rosalina Kusumah, bukan nama aku, duuh.. untung ngga terjadi apa-apa ya. 

Pemandangan pertama yang aku lihat di bandara adalah beberapa tenda pengungsi di sekitar kawasan bandara.  Daerah Bandara memang tidak terjangkau oleh tsunami. Secara umum kondisi Banda Aceh saat aku kesana saat itu sudah relatif rapi. Jalan-jalan sudah bersih dari material yang terbawa tsunami. Gedung-gedung yang rubuh pun sudah dirapikan. Perjalanan pertama kami adalah  mengunjungi kamp pengungsi di daerah Matai, Banda Aceh. Dalam satu tenda besar itu terdiri dari beberapa keluarga. Waktu itu aku tidak terlalu banyak bercakap-cakap dengan para pengungsi,  bingung harus bicara apa ketika berhadapan dengan  mereka.  Sedih dan ikut prihatin pastilah.  Kami di sana ngga terlalu lama. Setelah melihat-lihat beberapa tenda dan menyapa beberapa pengungsi, kemudian perjalanan dilanjutkan ke daerah Aceh Besar, kawasan Pesantren Darul Fallah.  Kami menginap di sana, di sebuah rumah panggung yang mereka sebut Bale. Disanalah kegiatan Workshop tentang Posyandu Plus diselenggarakan.  Kegiatan ini diikuti oleh kurang lebih 40 orang. Mereka ibu-ibu kader, guru TK, ada juga bidan dan penyuluh.  Tiga bulan pasca tsunami, sudah tidak terlihat wajah muram dan sedih. Mereka bisa mengikuti kegiatan dengan ceria, bercanda dan tertawa. Kata mereka, air mata kami sudah habis. Ya, karena air mata tak kan mampu membawa kembali apa yang sudah hilang. 

Para relawan, Tim dari Plan Indonesia, Bp, Taufik 

 Kegiatan selama 3 hari lumayan padat. Dimulai jam 08.00 pagi sampai jam 16.00, kemudian dilanjutkan sehabis maghrib. Alhamdulillah disela-sela waktu yang padat itu, panitia memberi waktu kami untuk berkeliling kota Banda Aceh. Sayangnya aku ngga bawa kamera waktu itu. Untungnya ada anak mahasiswa yang mau meminjamkan kamera pocketnya. Walaupun sudah agak rusak, tapi lumayanlah untuk mengabadikan tempat-tempat yang bersejarah saat tsunami melanda. 

Sore itu aku diajak sholat ashar di mesjid Baiturrahman di Banda Aceh, Mesjid dimana menjadi saksi dan tempat di mana ratusan orang menyelamatkan diri saat tsunami meluluh lantahkan kota Banda Aceh.  Dalam perjalanan aku juga melihat sebuah tenda dari relawan asing yang sedang membagikan roti. Para pengungsi berbaris rapi menunggu giliran.  Disepanjang  jalan aku juga melihat banyak mobil  dengan kondisi yang rusak dan penyok  karena hantaman tsunami. Toko-toko yang tidak rusak di kota Banda Aceh sudah banyak yang buka. Pedagang kaki lima pun sudah banyak yang berjualan. Sayangnya aku ngga sempat mencicipi mie Aceh dan kopi Aceh yang terkenal itu. 

di pantai  bersama mba Suhermawan seorang bidan dari Meulaboh
 
Perjalanan berlanjut ke sebuah pantai, lupa deh nama pantainya  apa. Tidak jauh dari  pantai ada sebuah makam, yang anehnya walaupun jaraknya  tidak jauh dari pantai tapi kondisinya tidak rusak atau hilang terbawa arus. Hanya pagarnya agak sedikit penyok. Itulah kekuasaan Allah.  Karena memang banyak sekali keajaiban-keajaiban yang terjadi saat itu dan menjadi saksi bisu dari sebuah peristiwa yang maha dahsyat. Seperti sebuah rumah yang relatif utuh, sementara disekelilingnya semua rumah sudah rata dengan tanah. Aku juga berkesempatan mengunjungi sebuah Kapal yang terdampar diatas sebuah rumah penduduk. Dan katanya perahu itu menyelamatkan puluhan orang saat tsunami menghadang. Dan sekarang lokasi perahu itu menjadi salah satu tempat wisata yang banyak dikunjungi orang.   

Sebuah kapal yang terdampar di atas rumah warga
 
Sebenarnya masih banyak tempat yang ingin dikunjungi, tapi berhubung hari sudah semakin malam, jadilah kami cepat-cepat kembali ke bale. Karena malam itu santri-santri akan menampilkan tarian Saman khas Aceh.  Oh ya, aku juga baru tahu, kalau di Aceh semua kendaraan roda dua itu disebutnya honda atau kereta.  Walaupun  merknya bukan honda tetap saja disebutnya honda. Selama aku  di Aceh terjadi dua kali gempa susulan. Lumayan bikin jantung deg-degan  dan sempat lari keluar rumah.

Anak-anak santri 

Hari terakhir di Aceh, Minggu pagi sebelum diantar ke bandara, aku dan pak Taufik di ajak ke daerah Lepung.  Disebelah kiri  jalan terhampar pantai, dan bangunan disepanjang pantai itu sudah tidak ada. Dan disebelah kanan adalah sebuah perbukitan dengan pohon-pohon yang lebat. Kawasan ini biasanya menjadi tempat bersembunyi kelompok GAM. Tapi setelah tsunami terjadi kawasan ini banyak dijadikan sebagai tempat pengungsi. Aku mengunjungi sebuah barak pengungsi yang sedang dibangun.  Itulah tempat terakhir yang kami kunjungi sebelum kembali ke Bogor.


Karena Ucapan yang Baik itu Sama dengan Sebuah Doa

            Anda percaya bahwa ucapan yang keluar dari mulut kita itu sama dengan doa?. Aku Percaya. Apalagi kalau yang diucapkan itu sesuatu yang baik,  ikhlas, dan lahir dari hati yang  paling dalam. 

Saat peristiwa tsunami terjadi, aku hampir ngga pernah melewatkan pemberitaan tentang kejadian itu dari televisi. Mantengin terus tivi sampai ngga sadar air mata ikut tumpah ruah.  Hati ini rasanya jadi ikut sakit, berduka, sedih, prihatin, kasihan dengan anak-anak kecil yang jadi korban. Banyaknya relawan yang datang dan memberi bantuan untuk warga Aceh membuat aku punya pikiran untuk bisa menjadi relawan seperti mereka. Tanpa sadar aku tuh sampai berucap, “Mau ih jadi relawan ke Aceh. Kalau ngga punya suami dan anak aku mau deh kesana”.

Dan siapa sangka ya, 3 bulan setelah peristiwa itu tiba-tiba kesempatan untuk pergi ke Aceh itu benar-benar menjadi sebuah kenyataan. Allah Maha Besar.  

Apa ya hikmah dari pengalaman ini?. Ternyata Allah itu sangat dekat. Saking dekatnya, Allah maha Mengetahui apa yang ada dalam hati setiap manusia. ucapan dalam hati yang datang dengan keikhlasan dan kutulusan ternyata benar-benar bisa menjadi sebuah kenyataan, karena buat Allah semua itu mungkin, semua itu mudah, Masya Allah. 

Hikmah lain adalah, jangan pernah berhenti berdoa dan belajar, belajar apapun. Jangan pernah takut untuk bermimpi dan jangan pernah berputus asa untuk dapat meraih dan mewujudkan impian itu karena Allah senantiasa bersama kita, dalam setiap langkah dan helaan nafas kita...

Terima kasih banyak untuk Yasmina dan Sentra ADITUKA Bogor, yang telah memberi kesempatan ini. Sebuah perjalanan yang tak akan pernah terlupakan.

Senin, 21 Desember 2015

ALL ABOUT MOM...



Buatku mamah adalah sosok perempuan kuat, hebat dan tangguh. Perjalanan hidupnya yang penuh liku dan airmata, tidak pernah membuat mamah hadir menjadi sosok yang rapuh, lemah dan putus asa. Sebaliknya, semakin berat dan sulitnya cobaan yang dihadapi, mamah selalu menghadapinya dengan sikap optimis dan percaya diri yang tinggi.


Keputusan Yang Menyakitkan

            Hubungan antara ibu dan anak yang aku lalui pernah ada dalam masa yang kurang harmonis. Semua berawal saat akhirnya orangtuaku berpisah. Sebuah keputusan yang sulit diterima sebagai seorang anak saat itu. Ternyata hidup bersama selama 20 tahun tidak menjadi jaminan akan langgengnya sebuah pernikahan. 

            Bagiku, saat itu sosok mamah adalah sosok yang paling egois karena keputusannya untuk keukeuh berpisah dengan papah. Tidak ada penjelasan yang benar-benar bisa diterima oleh nalarku saat itu, yang menjadi alasan hubungan dengan mamah agak sedikit renggang. Karena tidak mudah bagi seorang anak usia 16 tahun,  memandang sebuah perpisahan adalah sebuah keputusan terbaik dari sebuah hubungan yang tak lagi harmonis. Pokoknya, masa itu adalah masa yang paling menyebalkan. Orangtua berpisah, dan hidup terpisah dari keduanya karena sejak kelas 1 SMA memang sudah tinggal dengan kerabat. Lengkap sudah rasanya penderitaanku saat itu. 

            Memang perlu waktu  yang tidak sebentar untuk bisa benar-benar menerima perpisahan kedua orangtuaku dengan lapang dada. Anak mana sih, yang ingin orangtuanya berpisah?. Inginnya punya keluarga ideal, ada mamah dan papah. Tapi kadang hidup berjalan tidak seperti yang kita harapkan. Disisi lain aku bersyukur, walau hidup terpisah dengan mamah saat itu, aku tinggal ditengah keluarga kerabat yang selalu menasehati dan memberi semangat agar bisa bersikap dewasa dalam menghadapi perpisahan ini.       
           

Kasih Sayang Mamah Sepanjang Masa

            Kalau ada yang mengatakan kasih sayang ibu sepanjang jalan, itu tak terbantahkan. Dan aku telah merasakannya. Karena memang tidak ada yang berubah sebelum atau setelah perpisahan terjadi. Mamah adalah tetap mamah yang amat sangat menyayangi anak-anaknya. Perhatian dan kasih sayang mamah tidak berkurang sedikit pun.

Aku baru menyadari, bahwa orang yang paling tulus dan ikhlas menyayangi aku itu hanya mamah, tak ada yang lain. Orang yang paling bisa menerima dan memaklumi kekurangan dan kejelekan  aku, hanya mamah. Orang yang selalu bisa memaafkan salahku, hanya mamah. Orang yang selalu mengingatkanku untuk jangan pernah meninggalkan sholat 5 waktu, ya, hanya mamah. Orang yang paling banyak mendoakanku disepanjang malamnya, hanya mamah. Orang yang paling enak ngerik saat aku masuk angin, hanya mamah. Orang yang pertama menginspirasiku untuk berhijab, ya, mamah. 

Mamah yang selalu ingin memberi dan menyenangkan anak-anaknya, padahal anak-anaknya bukan lagi tanggung jawab mamah karena semua sudah menikah. Mamah yang tidak mau merepotkan dan menyusahkan anak-anaknya, malah anak-anaknya yang selalu merepotkan mamah. Memintanya datang ke Bogor untuk menemani cucu-cucunya, bukan malah menjemputnya ke rumah mamah di Sukabumi. Mamah yang selalu ingat ulangtahun anak-anaknya, dan selalu memberi hadiah. Mamah yang selalu ingat makanan kesukaan cucu dan menantunya. Mamah yang rela berpanas-panas didalam  angkutan umum dari Sukabumi, dengan bawaan yang banyak, hanya untuk ketemu dengan cucu-cucunya. 

Mamah yang selalu optimis dalam hidupnya, mamah yang selalu positif thingking dalam memandang setiap persoalan hidupnya. Ada Allah bersama mamah, itulah kata-kata yang selalu mamah ucapkan. Mamah yang tidak pernah mengeluh akan penyakit diabetes yang terus menggerogoti tubuhnya. Bahkan dalam sakitnya pun mamah masih bisa wara-wiri Sukabumi-Bogor. Mamah yang pintar mengaji.  Mamah yang tak pernah meninggalkan sholatnya walau dalam keadaan sakit.  Mamah yang rajin, apik, bersih dan resik. Pokoknya, mamahku is the Best.


Selamat Hari Ibu Untuk Mamah Tercinta... 

Bagaimana aku bisa membalas semua keikhlasan dan ketulusanmu dalam mendidik dan mengurus aku sejak kecil hingga besar?. Bagaimana aku harus mengganti keringatmu yang telah menetes saat mengurus cucu dan membantu urusan rumahtanggku?. Emas atau berlian sekalipun, rasanya tak mampu mengganti tetesan keringatmu itu.  

Ya Allah, di hari Ibu ini, aku memohon kepadaMu Sang Pemilik Alam, lindungilah Mamah dari segala bala bencana, Sehatkanlah mamah dan angkatlah penyakitnya. Ampunilah segala salah dan khilafnya. Berilah keberkahan dalam umurnya. Berilah kebahagiaan di hari tuanya. Berilah mama kesabaran dan kekuatan dalam melawan penyakitnya.  

Ya Allah, ijinkan aku untuk membahagiakannya dengan apa yang aku miliki sekarang. Berilah aku waktu dan kesempatan untuk mengurus hari tuanya. Ijinkanlah mamah melihat cucu-cucunya tumbuh  hingga besar. Amin Ya Rabbal Alamin.  

Mamah, hanya doa ini yang bisa aku persembahkan untuk mamah di hari Ibu ini.

I love u so so Much